Sarung Santri di Istana Negara

Kyai Ma’ruf Amin Wakil Presiden RI ke-13 Selalu Memakai Sarung di Istana Negara

Ada kebiasaan baru yang beberapa tahun terakhir tampak berbeda di Istana Wakil Presiden RI  jalan Merdeka Selatan. Salah satunya sarung yang kerap dipakai Kyai Ma’ruf Amin dalam acara formal kenegaraan maupun aktivitas sehari-hari. Siapa sangka, sarung yang awalnya identik dengan kalangan santri tradisional kini menjadi barang modern dan sering terlihat di lingkungan istana yang dianggap sakral.

Tak hanya di Istana, sarung kyai pernah tampil di dunia internasional. Tepatnya ketika kyai diminta mengisi kuliah umum S Rajaratnam School of International Studies-Nanyang Technological University di Singapura Oktober 2018. Konon, Kyai Ma’ruf adalah pemakalah pertama yang menggunakan sarung di panggung dunia tersebut.

Peci hitam dan surban putih adalah pasangan sarung yang sering dikenakan Wapres pertama dari Provinsi Banten itu. Meski tak segesit waktu muda, namun Wapres yang pada tahun ini berusia 78 tahun terlihat bugar saat berjalan mengelilingi istana. Majalah Warta Fiskal dipersilakan oleh asisten pribadi Wapres untuk mewawancarai beliau.

“Santri itu bisa menjadi apa saja”, kata Wapres ke-13 RI membuka obrolan.

Menurut Ketua MUI Periode 2015-2020 itu, seorang santri selain belajar ilmu agama juga harus menguasai keahlian di bidang ilmu umum lainnya.  Sehingga di masa depan, peran santri tidak hanya sebagai tokoh agama tetapi juga agen perubahan untuk negaranya.

“Bisa entrepreneur dan ekonomi, nanti jadi tokoh-tokoh perubahan, perbaikan, agen perubahan ke depan itu dibutuhkan berbagai keilmuan yang dituntut,” tambah kyai yang hobi makan Sate Bandeng khas Kota Serang.

Kyai Ma’ruf juga menambahkan, santri sebagai agen perubahan selaras dengan sabda Nabi Muhammad SAW dalam hadits “Carilah ilmu dari buaian hingga liang kubur”. Artinya, mencari ilmu agama dan umum tidak ada batas usia. Tidak boleh berpuas diri hanya dengan satu ilmu yang sudah diperoleh. Santri harus haus akan ilmu selama kelopak matanya masih terbuka.

“Tidak boleh berhenti hanya dengan ilmu yang didapat dari pesantren tapi harus terus belajar sampai kapanpun,” ungkap Abah, sapaan akrabnya.

Meski demikian, cicit dari ulama besar abad ke-19 Syeikh Nawawi al-Bantani itu pernah bandel semasa masih menimba ilmu di Sekolah Rakyat Kresek Kabupaten Tangerang. Ketika seorang guru menjelaskan materi pelajaran, Abah sempat tertidur di dalam ruang kelas. Aksinya itu lalu ketahuan oleh gurunya sehingga Abah dibangunkan dan kena omel. Di luar dugaan, meski tertidur Abah dengan lancar menjawab pertanyaan dari sang guru.

Masa kecilnya itu membawa kenangan manis tersendiri bagi anak semata wayang dari pasangan Muhammad Amin dan Maimunah. Sejak kecil Abah merupakan milanisti, julukan bagi fans berat klub bola AC Milan. Di era 1980-an hingga pertengahan 1990-an, AC Milan tak hanya merajai Serie A Italia, tetapi juga Eropa. Pemain idolanya yaitu trio Belanda: Ruud Gulit, Frank Rijkaard, dan Marco Van Basten.

Tak hanya suka nonton bola, Abah juga jago main bola. Hobi main bola di kampung itu terbawa hingga Abah melanjutkan sekolah ke Pondok Pesantren Tebuireng. Gus Shohib Bisri, putra dari pendiri Pondok Pesantren Denanyar Jombang Kiai Bisri Syansuri, merupakan lawan main yang sama-sama tangguh. Pertandingan semakin seru jika keduanya bertemu di lapangan. Kisah ini juga yang ditulis Iip Yahya dalam bukunya ‘KH Ma’ruf Amin: Santri Kelana Ulama Paripurna’.

“Saya suka berada di posisi penyerang atau striker,” kenangnya.

Di Tebuireng, Abah punya guru favorit bernama Kyai Tahmid. Sang guru adalah pengajar Kitab Iqna’, kitab fiqh dari kalangan ulama madzhab Syafi’i. Selain itu, terdapat Kyai kelahiran Makkah yang bernama Kyai Idris Kamali. Kyai Kamali kerap mengajarkan tafsir Ilmu Alquran dan hadis, seperti tafsir Al Baghawi, Al Khazi , Ibu Katsir, dan Hadis Bukhari. 

“Di luar jam sekolah, saya banyak memperdalam ilmu fiqih dan tafsir,” ujar Abah yang kini sudah dikaruniai 9 anak dan 18 cucu.

Menolak Tawaran Jadi Polisi

Setelah lulus Pondok Pesantren Tebuireng, Abah kembali ke Banten dan melanjutkan pengembaraannya mencari ilmu.  Abah menjadi santri kalong, mengaji tapi tidak menetap di Pesantren Caringin, Labuan; Pesantren Petir, Serang; dan Pesantren Pelamunan, Serang. Di pesantren-pesantren ini Abah banyak mengambil hikmah dari kyai-kyai yang sudah sepuh dan disegani.

Hingga akhirnya langkah kaki membawa Abah melanjutkan pendidikan ke Universitas Ibnu Chaldun, Jakarta. Abah lulus dengan predikat sarjana muda. Alasan Abah tak mengambil sarjana karena saat itu waktunya habis untuk berorganisasi dan mengajar di berbagai majelis ilmu.

Setelah lulus kuliah di universitas tersebut, Abah sempat mendapatkan tawaran sebagai prajurit kepolisian sekitar tahun 1965. Kala itu usianya sudah 22 tahun, hampir saja santri yang jago main bola itu jadi polisi.

“Saya pernah diberi tawaran untuk jadi polisi. Itu sekitar tahun 65. Dan saya dipanggil untuk jadi polisi,” ungkap Rais Aam PBNU periode 2015-2018 itu.

Namun tawaran menjadi polisi itu ditolaknya mentah-mentah karena sosok sang nenek yang sudah merawat dan mengasuhnya sejak kecil. Sang nenek tidak ingin Abah jadi polisi dan menyarankannya agar tetap istikamah untuk menjadi ulama dan kyai besar di Indonesia. 

“Jadi kyai aja. Jadi saya jalurnya jalur kyai, ulama,” kenang Abah atas nasihat sang nenek.

Pesan untuk Generasi Muda

Kyai Ma’ruf Amin saat ini sibuk menangani wabah pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia dan dunia global. Beberapa kali Abah ikut membahas permasalahan tersebut di rapat terbatas bersama Presiden dan jajaran Menteri Kabinet Indonesia Maju.

Fokus utamanya yaitu bagaimana agar Indonesia segera terbebas dari wabah ini, salah satunya mempercepat program vaksinasi dan pemulihan ekonomi nasional. Tugas Presiden yang dilimpahkan pada Wapres diantaranya memberikan pemahaman kepada jaringan ulama dan santri. Supaya bersama-sama dengan pemerintah menyukseskan program vaksin dan menghindari kabar hoax.

“Saya ingin mengajak para kyai untuk menjaga umat dari berbagai informasi-informasi, isu-isu yang tidak benar. Banyak masyarakat tidak bisa membedakan mana informasi yang benar, mana yang bohong,” kata Abah yang di era Premier League menjagokan Manchester City

Selain itu, Abah yang kerap melakukan pertemuan virtual bersama MUI, tokoh agama, dan tokoh masyarakat mengimbau agar mereka dapat mengkondisikan isu seputar pandemi kepada jamaah masing-masing. Hal ini dilakukan agar masyarakat memperoleh informasi yang tepat dan benar.

“Saya mengajak para ulama dan pimpinan ormas islam untuk terus bersama pemerintah melindungi masyarakat dari bahaya Covid-19 dan menanggulangi dampak yang ditimbulkannya,” tambahnya.

Lebih jauh, Abah juga berpesan kepada kalangan santri dan milenial untuk mempersiapkan diri menjadi pemimpin masa depan. Tantangan lintas zaman akan semakin unik dan berat. Generasi bangsa Indonesia harus mempersiapkan SDM terbaik sejak dini untuk menjawab tantangan tersebut.

“Saya yakin kalau dengan persiapan seadanya kita bisa tampil di forum-forum kenegaraan, jadi wapres, presiden, kita optimis ke depan santri akan punya peran lebih besar di dalam negara Republik Indonesia,” tutup suami Nyai Wury Estucucu Handayani itu. (@bagus_rosyid)

Rosyid Bagus Ginanjar Habibi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Asyik! Peserta BPJamsostek Dapat Kredit Hingga Rp 500 Juta untuk Renovasi Rumah

Thu Oct 28 , 2021
Jakarta, FISCALID – Badan Penyelenggaraan Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BP Jamsostek) kembali memperbarui kemitraan dengan PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. Nantinya, peserta BP Jamsostek dapat menikmati berbagai fasilitas kredit hingga Rp500 juta, bunga sekitar 7%, serta jangka waktu cicilan hingga 30 tahun yang digunakan untuk renovasi rumah. Direktur Utama Bank BTN […]
error: Content is protected !!
FISCAL.ID